PEMBERITAHUAN

Para pembaca boleh memesan buku yang diminati melalui nbkara.com.my atau email kepada admin@nbkara.com.my


Pembayaran boleh melalui pembayaran ke account no.

Maybank Norhayati Berahim 164267408855 Alliance bank account NBkara 120340010015114 Segala maklumat pembelian/transaksi perlu di e-mail kepada nbkara@yahoo.com atau admin@nbkara.com.my dan jangan lupakan sertakan alamat pembeli atau dengan menggunakan wangpos/cek/kiriman wang yang dialamat kepada

D26-GB Jalan Prima Saujana 2/B Taman Prima Saujana 43000 Kajang Selangor


Semua penghantaraan di Semanjung akan mengunakan pos laju dan tidak dikenakan sebarang bayaran.

Senarai Harga Novel boleh anda lihat di column sebelah kanan 'HARGA NOVEL' Untuk Sabah Sarawak harus mengikut harga asal SABAH/SARAWAK penghantar adalah percuma







BUNGA DI RIMBA

BUNGA DI RIMBA
RM21/RM24

PESTA BUKU SELANGOR

PESTA BUKU SELANGOR
Di Gerai N23, SACC Convec, Shah Alam Selangor

Saturday, September 18, 2010

HARGA CINTA-BAB 1






1


“NAMANYA?”
“Belum bernama lagi, kak. Ikut suka kakaklah... Saya serahkan pada kakak..,” suara wanita itu tidak langsung teragak-agak.
 Seperti dia memang sudah mahukan begitu. Tidak mahu kena mengena memberi nama.
“Sudah berapa hari?” tanya Rosmaria.  
“Seminggu. Jumaat ini genap seminggu... Akak tolong daftar dia, ya… Saya tak larat nak ke mana-mana, suami pulak mengikut orang berjualan, tak dapat cuti. Kalau cuti, tak makanlah kami.”
Wanita itu memberitahu tulus. Wajahnya mengambarkan kegembiraan.
“Siapa lagi saudara mara yang dia ada?”
Rengekan dari si kecil membuatkan wanita itu lambat menjawab. Matanya tertumpu pada si kecil. Ada sejalur air tumpah dari sisi matanya.
Tidak sangka mereka dapat bertemu juga. Kalau tidak kerana teman rapatnya yang bercerita tentang nasib malang anak kecil itu sudah pasti dia teragak-agak untuk mengambilnya.
“Lapar agaknya.... ini susunya..,” wanita itu mengunjukkan botol yang masih ada separuh lagi isinya. Mungkin lebihan dari tadi.
 Rosmaria memerhati mulut kecil itu menikmati susu yang disuakan padanya.
“Saya seorang saja yang tinggal, kak. Saya dan bapanya hanya dua beradik. Emaknya pulak keturunan Siam. Saya tak tahu banyak tentang keluarga sebelah sana. Tapi keluarga ipar saya tu sudah lama tinggal sekampung dengan kami. Dari dulu lagi.”
Bayi itu kemudiannya  Rosmaria ambil dan diletak atas ribanya. Cukup kecil. Disangkanya si kecil sudah mengantuk kekenyangan tetapi sebaliknya matanya terbuka sedikit, semakin lama semakin besar, mata itu kemudiannya terbuka luas, memandang tepat ke wajahnya.
Wajah kecil comel itu kemudiannya bergerak-gerak. Bibirnya menguntum senyum, senyum padanya. Mereka saling berpandangan. Hatinya terus tersentuh. Disentuh senyuman maha manis itu.
Masya-Allah, besarnya kuasa Allah!
“Betul nak beri pada kami?”
Akhirnya dia bertanya soalan itu. Hajat hendak bersedekah entah ke mana. Lain pula jadinya. Semuanya kerana sekuntum senyuman...
“Betullah. Saya susah, kak. Lebih baik dia tinggal dengan orang macam kakak. Insya-Allah hidupnya lebih senang. Saya harap kakak jaga dia seperti anak sendiri. Ikhlas sayangi dia, kak. Dia… yatim piatu….”
“Saya cuma nak membantu. Itu niat saya...”
Jika pada awalnya dia rasa berbelah bagi tetapi kini tidak lagi. Dia tahu itu yang mahu dilakukannya. Itu takdir yang sudah tersurat. Dia tidak akan berundur lagi. Hatinya bulat mahu mengambil bayi itu. Memeliharanya.
“Suami kakak setuju?”
Ada kerisauan pada wajah perempuan itu.
“Dia pun sama. Niat kami nak membantu, Khatijah.”
Mata wanita itu berlaga dengan mata suaminya. Anggukan si suami menandakan kata sudah sepakat, hati sudah terpikat.
“Nah... kalau begitu, saya serahkan anak ini pada kakak! Saya amanahkan dia pada kakak. Biar dia jadi anak yang soleh, orang yang baik-baik. Saya diberitahu kakak dan suami, orang yang baik hati, berpekerti tinggi...”
Wanita itu mengelap air mata yang makin berjurai di pipi. Sedih dia hendak berpisah dengan anak saudaranya, zuriat adik lelakinya sendiri. Tetapi dia terpaksa. Perutnya semakin memboyot mengandung anak kedua.
Beberapa kali si wanita menerangkan, keadaan tidak membenarkan dia menambah mulut untuk disuap. Suaminya hanya bekerja kampung. Makan minum mereka pun sering dicatu. Kais pagi makan pagi, petang belum tentu lagi. Mereka amat susah.
Dalam perjalanan pulang, sambil meriba bayi yang lena, dia tidak henti-henti teringat pada kata wanita tadi. Terngiang-ngiang di telinganya.
Tidak pernah dia melihat bayi secomel itu. Tatkala mata mereka bertentang, hatinya terus tertawan. Dia terus memeluk dan mencium pipi halus mulus, yang cukup harum. Kasih sayang terus tertumpah.
Suami di sisi hanya tersenyum. Syukur mereka sama-sama setuju untuk memelihara anak yatim piatu itu. Ibu bapanya meninggal dalam kemalangan kereta. Cukup tragik. Menurut cerita, si bapa menyewa teksi sapu untuk membawa isteri dan bayi yang baru dilahirkan balik ke rumah mereka.
Dalam perjalanan pulang, teksi mereka terbabas dan bertembung kereta lain. Pemandu teksi, si bapa dan ibu yang baru melahirkan terus meninggal di tempat kejadian tetapi bayi yang baru berusia dua hari terpelosok di bawah tempat duduk, tidak langsung cedera atau pun luka. Allah mahu dia terus hidup dan dikasihi. Allah memeliharanya.
Kini bayi itu milik mereka sekeluarga.
Peristiwa yang berlaku cukup bersejarah. Ketika bayi itu diserahkan, azan berkumandang. Serentak, dia nampak warna pelangi menghiasi langit kerana sebelum itu hujan renyai membasahi alam. Cukup indah sekali.
Bayi itu memerlukan perlindungan mereka sekeluarga. Dia akan mengasihinya bagai darah dagingnya sendiri.
Mereka sekeluarga akan memulakan hidup baru di kota raya. Bersama bayi ini segala-galanya pasti lebih ceria dan bahagia. Sinar bahagia itu mahu dikecapinya, selama-lama.

2 comments:

Leeza said...

nak lagi...hehehe. dua minggu dari sekarang akan ku miliki dikau.

afziZa said...

baby tu lelaki ke perempuan? atau aida atau kamil? agak2nya nanti mereka kahwin adik beradik tak? jauhnya imiginasi saya ni...