PEMBERITAHUAN

Para pembaca boleh memesan buku yang diminati melalui nbkara.com.my atau email kepada admin@nbkara.com.my


Pembayaran boleh melalui pembayaran ke account no.

Maybank Norhayati Berahim 164267408855 Alliance bank account NBkara 120340010015114 Segala maklumat pembelian/transaksi perlu di e-mail kepada nbkara@yahoo.com atau admin@nbkara.com.my dan jangan lupakan sertakan alamat pembeli atau dengan menggunakan wangpos/cek/kiriman wang yang dialamat kepada

D26-GB Jalan Prima Saujana 2/B Taman Prima Saujana 43000 Kajang Selangor


Semua penghantaraan di Semanjung akan mengunakan pos laju dan tidak dikenakan sebarang bayaran.

Senarai Harga Novel boleh anda lihat di column sebelah kanan 'HARGA NOVEL' Untuk Sabah Sarawak harus mengikut harga asal SABAH/SARAWAK penghantar adalah percuma







BUNGA DI RIMBA

BUNGA DI RIMBA
RM21/RM24

PESTA BUKU SELANGOR

PESTA BUKU SELANGOR
Di Gerai N23, SACC Convec, Shah Alam Selangor

Friday, September 17, 2010

HARGA CINTA-PROLOG

KARYA KUSYI HIRDAN - BAKAL TERBIT


PROLOG



 “ASSALAMUALAIKUM! Cik Aida? Cik Aida kan?”
Aida terkejut melihat wajah yang menegur di depannya. Wajah yang masih sama berberapa tahun lalu. Masakan dia boleh lupa wajah yang satu itu.
Wajah itu bertambah jelita dan berseri.
Aida terus memerhati ke pelusuk tubuh wanita itu. Ada sinar bahagia yang terpancar dari matanya dan dengan bukti perut membuyut, mungkin lima atau enam bulan, tekanya, pasti wanita itu hidup bahagia. 
“Cik Aida tak ingat saya?”
“Eh, ingat. Ingat... ingat... Takkan saya tak ingat!”
Mereka akhirnya bersalam dan dia agak terkejut apabila wanita itu memeluknya, erat.
“Lamanya kita tak jumpa... Apa khabar?”
Wanita muda itu terus merapat dan akhirnya duduk tanpa di jemput di kerusi berdekatannya.
“Cik Aida buat apa kat sini?”
“Khabar baik. Alhamdulillah. Saya tunggu seseorang. Baru pukul 2... Sebenarnya janji kami selepas office hour tetapi saya yang datang awal, sengaja nak window shopping dulu. Ini, sebab sudah penat, duduk sekejap di kerusi rehat... Awak pula?”
Tanya Aida sambil memandang wanita tersebut.
“Saya memang selalu shopping di sini. Rumah saya dekat sini saja. Saya tak kerja Cik Aida, suri rumah sepenuh masa. Sekarang ni hamil anak kedua.”
Mengecil matanya bercerita tanpa di pinta.
Syaza tampak gembira. Wah, sudah anak kedua, fikir Aida. Sudah berapa tahu berlalu?
Aida cuba mengira dalam hati.
Banyak yang Syaza lalui sebagai seorang wanita dan isteri.
“Hisham?”
“Iyalah Cik Aida, dengan siapa lagi. Dengan segala susah payah selepas itu, kami kahwin juga. Tapi... tapi... saya terpaksa membayar harganya sekarang...”
“Kenapa Syaza?”
Mendung tiba-tiba berarak mendatangi mereka. Tetapi Syaza tetap tersenyum manis dan tenang.
Tidak pernah dia menyangka akan menemui Syaza lagi. Mereka berpisah dulu pun tanpa sebarang ucapan selamat tinggal. Segalanya berlaku dengan drastik sekali. Pertemuan dan perkenalan juga singkat, tiga bulan cuma tetapi kenangan di situ dan apa yang turut berlaku sepanjang tiga bulan dalam hidupnya masih berbekas hingga kini.
“Err... maaflah sebab bertanya. Saya ni, baru saja jumpa terus nak tanya kisah peribadi orang...”
“Oh... Tak apa. Saya tak kisah. Saya anggap Cik Aida bagaikan kenalan lama pula.”
“Hmm... setengah orang tak suka ditanya begitu. Itu yang saya risau tu...”
Syaza menggeleng-geleng, tanda dia tidak tergolong dalam golongan yang disebut Aida.
“Tentang ‘harga’ yang saya maksudkan tadi, sudah beberapa tahun hubungan saya dan emak putus, Cik Aida. Cik Aida tahukan, keluarga menentang hubungan kami dulu..,”
Aida mengangguk. Dia masih ingat lagi betapa waktu itu heboh satu asrama dan kolej tentang skandal perhubungan Syaza dan juga tentangan keluarganya.
Dia juga teringat bagaimana emak Syaza memaksa anaknya berhenti belajar. Dia hanya tahu setakat itu...
“Syaza kahwin lari? Err... maaf... mungkin saya tak patut tanya...”
Aduh.
Itulah Aida yang mulutnya tidak berubah-ubah lagi. Sukar sekali mengawal diri dari bertanya soalan panas seperti itu. Syaza ketawa kecil.
“Ish... tak apa, saya tak marah. Tak, Cik Aida, kami bukan kahwin lari. Ayah saya masih setuju untuk nikahkan kami. Tapi setakat itu sajalah, lepas itu emak tak mahu jumpa saya lagi. Saya tetap habiskan pelajaran dan lulus Cik Aida. Enam bulan selepas kahwin, saya mengandung, jadi tak sempat cari kerja. Anak kecil lagi, mengandung. Jadi suri rumah...”
“Encik Hisham apa khabar?”
“Dia baik. Dia tak kerja di Kolej Semolek lagi.”
“Oh, iya?”
“Dia sendiri yang letak jawatan. Bukan mengalah atau rasa bersalah tetapi sengaja tak mahu mencipta kontroversi dan menekan diri sendiri. Kami cuma mahu bahagia, Cik Aida. Sekarang suami saya bekerja dengan syarikat keluarganya, dia jadi pengurus di situ.”
Syaza berterus terang sekali.
“Mungkin nanti, kalau anak-anak sudah besar atau saya tak mengandung rapat-rapat macam sekarang, saya pun akan bekerja di sana...”
“Ohh...”
Aida tidak tahu apa hendak dikatanya lagi. Menurut Syaza lagi, anak sulungnya ada di kampung suaminya. Anak itu sangat disayangi neneknya dan meminta untuk bermanja seketika dengan cucunya.
“Minggu depan baru kami pergi ambil anak saya tu...”
“Syaza nampak bahagia... gembira...”
“Sekarang baru bahagia, baru gembira Cik Aida. Sebelum ini, terutama waktu awal perkahwinan, kami puas menderita. Banyak cabarannya Cik Aida. Alhamdulillah, suami saya matang dan mengajar saya erti ketabahan. Kalau tidak, entahlah. Mungkin bercerai berai juga. Apabila disisih keluarga memang rasa sedih dan kecewa... Tetapi hingga sekarang saya tak henti berdoa dan berharap keluarga menerima kami kembali. Saya tahu saya bersalah, engkar cakap emak. Jiwa saya tak tenteram selagi tak dapat peluk dan cium emak. …”
Aida tersentuh hati mendengar kisah Aida. Hatinya rasa sebak.
“Syaza pernah balik rumah?”
“Selalu. Selalu telefon dan singgah rumah. Tetapi emak tak pernah buka pintu pagar. Dia tukar kunci pagar supaya saya tak boleh buka. Kemudian... Kemudian, tukar nombor telefon juga. Tetapi saya pergi juga. Tengok rumah dari luar pagar pun jadi. Dapat juga hilangkan rindu pada emak. Kami dulu rapat, Cik Aida. Sangat rapat...”
“Sedihnya... Kasihan awak...”
Aida memerhati jika ada jurai air mata yang menuruni pipi halus Syaza. Namun tiada. Wanita itu cekal hatinya walau Aida pasti hati itu hancur berdarah. Hancur apabila hubungan dengan ibu terputus... terpisah.
“Eh... Cik Aida... kenapa ni? Kenapa Cik Aida menangis?”


2 comments:

afziZa said...

kak yati bila novel ni akan diterbitkan?

Leeza said...

best.. tak sabar nak tunggu terbitannya.