PEMBERITAHUAN

Para pembaca boleh memesan buku yang diminati melalui nbkara.com.my atau email kepada admin@nbkara.com.my


Pembayaran boleh melalui pembayaran ke account no.

Maybank Norhayati Berahim 164267408855 Alliance bank account NBkara 120340010015114 Segala maklumat pembelian/transaksi perlu di e-mail kepada nbkara@yahoo.com atau admin@nbkara.com.my dan jangan lupakan sertakan alamat pembeli atau dengan menggunakan wangpos/cek/kiriman wang yang dialamat kepada

D26-GB Jalan Prima Saujana 2/B Taman Prima Saujana 43000 Kajang Selangor


Semua penghantaraan di Semanjung akan mengunakan pos laju dan tidak dikenakan sebarang bayaran.

Senarai Harga Novel boleh anda lihat di column sebelah kanan 'HARGA NOVEL' Untuk Sabah Sarawak harus mengikut harga asal SABAH/SARAWAK penghantar adalah percuma







BUNGA DI RIMBA

BUNGA DI RIMBA
RM21/RM24

PESTA BUKU SELANGOR

PESTA BUKU SELANGOR
Di Gerai N23, SACC Convec, Shah Alam Selangor

Friday, January 14, 2011

DARI KERANA MATA 4







4


Pagi itu emak membelikan basikal untuk abang sebelum emak pergi ke tempat kerjanya. Bukan sahaja Johari teruja, sudah pasti Jaliha juga teruja. Basikal Raleigh berwarna hijau pekat itu benar-benar meruntun jiwanya. Tetapi di hadapan emak, Jaliha tidak berani berkata apa-apa. Takut emak akan marah dan memetir tanpa sebab.
“Abang, pinjam bang.”
Pinta Jaliha pada abangnya apabila melihat Johari berpusing-pusing ke sana ke mari dengan basikal baharunya.
Johari seperti biasa, tidak pernah lokek dengan adiknya. Dia turun lalu menyerahkan basikal tersebut kepada adiknya.
“Baik-baik, karang jatuh.”
Ingatan Johari itu dijawab dengan sengihan oleh Jaliha. Dia tidak pernah memiliki basikal sejak dari dahulu lagi walau dia benar-benar teringin.
“Tak apa… jatuh, bangunlah.”

“Memanglah jatuh, bangun… Kalau Lucille Ball tahu, habis kau, dik!”

Jaliha sudah ketawa terkekeh-kekeh. Tidak tahu kenapa si abang cukup suka menggelar emak mereka Lucille Ball, pelakon komedi yang selalu ditonton emak yang beraksi di dalam ‘The Lucy’. Ketika itulah baru mereka boleh melihat emak ketawa. Kalau tidak, emak sentiasa serius dan jarang tersenyum.
Hmm emak tak balik lagi.”
Mata Jaliha terus memandang ke pintu pagar rumah. Ya, emak mungkin akan pulang sejam dua lagi. Sebab itu Jaliha berani meminjam.
“Kau hati-hati. Basikal ni keras sikit. Tak macam basikal dulu.”
Johari sudah duduk di buaian, mengingatkan sambil memerhati Jaliha yang terkial-kial mencuba menaiki basikal.
“Aduh!”
Kaki Jaliha yang pendek itu tersadung di pedal basikal dan dia bersama dengan basikalnya jatuh timpa bertimpa.
“Kan… itulah, abang dah cakap kau kena hati-hati. Basikal ni besar sikit daripada basikal di Seremban tu.”
Johari sudah terjun dan menerpa pada si adik yang sudah berada di bawah basikal. Tersengih-sengih Jaliha sambil mengibas tangannya yang terkena rumput. Nasib baik dia jatuh di atas rumput. Kalau di atas jalan raya, sudah pasti dia akan luka-luka.
“Jomlah kita main basikal di luar. Abang tolong pegang.”
Ajak Johari. Sudah pasti ajakan itu mudah sahaja bersambut. Jaliha benar-benar teruja dengan ajakan si abang.
“Pedal tu, baik-baik kayuh!”
Pesan Johari. Dia memang sayangkan Jaliha, jadi apa sahaja untuk si adik akan dilakukan. Si adik yang baik dan tidak banyak onar.
Berkali-kali Jaliha mengayuh dengan dipandu oleh abangnya, sehingga mereka sudah agak jauh dari rumah.
“Budak tu buat apa, bang?”
Tanya Jaliha pada Johari apabila melihat seorang kanak-kanak sedang mengutip sesuatu daripada pokok renek di jalan yang mereka lalui.
“Entah, tanyalah…”
Suruh Johari sambil tersenyum pada kanak-kanak lelaki yang berambut gondrong itu.
“Seganlah.”
Jaliha tersenyum-senyum. Senyuman tersebut dibalas oleh kanak-kanak lelaki tersebut yang kemudian memalingkan mukanya. Mungkin malu dipandang begitu oleh Jaliha.
“Dik, kita dah jauh ni. Nanti Lucille Ball balik, matilah kita.”
Sebenarnya Johari mahu bertegur sapa dengan kanak-kanak lelaki itu. Tetapi disebabkan tiba-tiba sahaja wajah emaknya mendadak muncul di ruang mata, pantas sahaja dia mengambil keputusan untuk pergi.
Seperti yang mereka jangka, emak sudah pulang. Dada Jaliha berdebar-debar apabila dengan bercekak pinggang emak sudah menunggu di muka pintu.
“Kamu ke mana?”
Jerkah emak sebaik sahaja melihat wajah Jaliha takut-takut berhadapan dengannya.
“Main basikal, mak.”
Ya, Jaliha tidak pernah berbohong dan sebenarnya anak kecil itu tidak reti mahu berbohong.
“Bukan ke mak dah cakap, jangan main basikal. Kenapa kamu degil sangat? Kenapa?”
Pantas sahaja telapak tangan Puan Ramona menyepak muka Jaliha yang mulus itu. Hampir terpusing muka Jaliha. Jaliha diam. Menangis tidak, jauh sekali mengaduh.
Sudah tidak hairan dengan perangai emak yang mudah naik angin secara tiba-tiba.
“Bodoh! Emak dah cakap, jangan main basikal. Basikal untuk orang lelaki. Bukan untuk perempuan. Orang perempuan mana boleh naik basikal!”
Jari-jemari emak pantas sahaja mencubit lengan, badan, bahkan dada Jaliha. Jaliha mengetap bibir menahan sakit. Matanya terkebil-kebil menahan perit.
“Menyusahkan betul! Kalau dah jatuh berdarah, macam mana? Kalau mati, baru kamu tahu!”
Hati Puan Ramona tidak puas. Kesalahan Jaliha seperti menyerap satu kuasa jahat ke dalam tubuhnya. Tangan Jaliha direntap dan sekali lagi pipi Jaliha ditamparnya. Jaliha tersungkur.
“Mak!”
Johari menjerit. Tidak sanggup melihat si adik dikasari oleh si emak. Benar, hatinya seperti dihiris. Kesalahan Jaliha tidak banyak mana. Jaliha bermain basikal bersama dengannya, bukan dengan orang lain.
“Nenek, tolong!”
Apabila si adik ditendang oleh si emak, Johari sudah tidak mampu bertahan. Sekuat hati dengan tangannya dia memukul si emak. Biarlah. Dia sudah tidak dapat menahan rasa melihat adiknya dikasari sampai begitu sekali.
“Johari!”
Nenek yang muncul di muka pintu tidak percaya melihat Johari sedang memukul emak tanpa ada rasa hormat dan simpati.
“Kenapa kamu ni, Ram? Apa yang kamu dah buat dengan Jaliha?”
Johari tidak akan memukul emak sendiri tanpa sebab. Nenek tahu itu. Sudah pasti ada kemarahan yang berkumpul di dada Johari menyebabkan dia bertindak begitu sekali.
Puan Ramona tidak menjawab. Dia masuk ke dalam dengan jelingan marah dan perasaan tidak bersalahnya.



2 comments:

kakyong said...

mak aiii.. garang & panas atinya mak depa ni...

Lolie Chubby said...

aku dah beli dah novel nie....best jugalah....sweet giler......sikit lagi nak abis....huuhuhuu pehh memng bestlh...x taulah korang....